Bill Gates menjelaskan usia terbaik untuk memberikan ponsel kepada anak. Miliarder tersebut mengklaim bahwa selama masa remajanya, waktu menatap layar dibatasi, namun penggunaan ponsel pintar diperbolehkan untuk belajar

Bill Gates menjelaskan usia terbaik untuk memberikan ponsel kepada anak

lucas gomes avatar
Miliarder tersebut mengklaim bahwa selama masa remajanya, waktu menatap layar dibatasi, namun penggunaan ponsel pintar diperbolehkan untuk belajar

Bill Gates, penemu dari Microsoft, sangat ketat mengenai penggunaan teknologi oleh anak-anaknya, sesuatu yang dia sendiri bantu mempopulerkannya. Dia baru-baru ini menyebutkan bahwa anak-anaknya tidak diperbolehkan memiliki ponsel pintar sendiri sampai mereka menginjak usia dewasa 14 tahun.

Gates menjelaskan, penggunaan telepon di meja dilarang di rumah, meski diperbolehkan menggunakannya untuk tugas sekolah atau belajar. Ponsel untuk anak tentunya menjadi topik yang sangat penting. Dan menurut Anda apakah usia 14 tahun adalah usia yang baik bagi mereka untuk mulai menggunakan ponsel pintar? Lihat informasi lebih lanjut tentang subjek ini.

Anak-anak Bill Gates mendapat ponsel pada usia 14 tahun

Bill Gates dan keluarganya, dengan putrinya Jennifer di sebelah kiri, istrinya Melinda di sampingnya, putrinya Phoebe di tengah dan putranya Rory di sebelah kanan. Gambar: ponsel cermin untuk anak-anak
Bill Gates dan keluarganya, dengan putrinya Jennifer di sebelah kiri, istrinya Melinda di sampingnya, putrinya Phoebe di tengah dan putranya Rory di sebelah kanan. Gambar: Cermin

Anak-anak Bill Gates saat ini memilikinya 27, 24 dan 21 tahun, setiap orang telah melewati batas usia minimal (sesuai ideologinya) untuk memiliki telepon sendiri. Filantropis yang mendirikan Yayasan Bill dan Melinda Gates pada tahun 2000, menyatakan bahwa salah satu alasan mengapa ada pembatasan pada anak-anak mereka adalah kesehatan mental dan fisik, terutama saat menggunakannya sebelum tidur.

Namun, anak-anak Gates harus dilarang memiliki produk Apple apa pun di rumah, karena persaingan jangka panjang antara Gates dan pendiri Apple Steve Jobs. Meski menjadi sebuah sebutan dalam dunia teknologi, dan betapapun kontradiktifnya, namun tetap saja perlu ada batasan bagi anak-anak dan remaja untuk memilikinya. ponsel pintar pertama, atau yang menggunakan perangkat secara moderat.

Penilaian ahli ponsel untuk anak-anak

Tablet dan smartphone berpotensi menyenangkan dan bermanfaat bagi tumbuh kembang anak, namun tetap dalam pengawasan orang tua. Gambar: sabin
Tablet dan smartphone berpotensi menyenangkan dan bermanfaat bagi tumbuh kembang anak, namun tetap dalam pengawasan orang tua. Gambar: Sabin

Ketika remaja mencapai sekolah menengah atas, tekanan dari teman sebaya dapat menjadi sangat kuat dan orang tua khawatir bahwa anak-anak mereka akan merasa terisolasi jika teman-temannya memiliki telepon seluler dan mereka tidak. Menurut Common Sense Media, 42% anak-anak memiliki telepon pada usia 10 tahun. Pada usia 12 tahun adalah 71%. Pada usia 14 tahun, jumlahnya melebihi 90%.

Max Stossel, pendiri dan CEO Kebangkitan Sosial, sebuah kelompok yang mempromosikan penggunaan teknologi dan media sosial secara sehat, merekomendasikan agar orang tua mempertahankan aturan memberikan ponsel pintar kepada anak-anak setidaknya sampai kelas delapan atau kelas sembilan yang diadopsi di Brasil.

Salah satu strategi untuk menghindari bahaya dan kecanduan ponsel pintar, kata Stossel, adalah dengan memasangnya di ponsel yang tidak dapat digunakan untuk media sosial, bermain game, atau menjelajah web. Satu Telepon Gabb, misalnya, hanya bisa digunakan untuk panggilan dan SMS. Ia juga memiliki kamera, kalender, radio FM dan GPS, yang memungkinkan orang tua memantau keberadaan anak-anak mereka. Tidak ada toko aplikasi, perpesanan multimedia, atau teks grup di perangkat.

Kelompok kesadaran juga ada untuk menarik perhatian terhadap skenario ini. Panggilan Tunggu Sampai tanggal 8 bertujuan untuk membantu orang tua lain di komunitas sekolah bersatu dengan berkomitmen untuk tidak memberikan ponsel pintar kepada anak-anak mereka sampai mereka mencapai kelas sembilan. Para orang tua yang berpegang pada ikrar ini akan saling berhubungan satu sama lain untuk saling mendukung, membantu baik bagi anak-anaknya maupun bagi orang tua itu sendiri.

A Perhimpunan Pediatri Brasil (SBP) menganjurkan agar bayi menghindari penggunaan layar dan juga menggarisbawahi bahwa menurut para ahli, waktu yang diberikan anak untuk berinteraksi dengan perangkat tersebut harus disesuaikan dengan usianya, selalu dengan pengawasan. Berikut anjuran paparan layar dan penggunaan ponsel oleh anak-anak dan remaja:

  • Untuk anak di bawah 2 tahun: hindari kontak dengan layar atau video game;
  • Untuk anak-anak berusia 2 hingga 5 tahun: batasi waktu pemakaian perangkat maksimal satu jam per hari;
  • Untuk anak-anak berusia 6 hingga 10 tahun: berikan waktu layar antara satu hingga dua jam per hari;
  • Untuk remaja berusia 11 hingga 18 tahun: berikan waktu layar antara dua hingga tiga jam per hari.

Pentingnya kontrol orang tua

Penting bagi orang tua atau wali untuk menetapkan dan memantau konten yang diakses oleh anak-anak dan remaja melalui perangkat elektronik. Gambar: verizon
Penting bagi orang tua atau wali untuk menetapkan dan memantau konten yang diakses oleh anak-anak dan remaja melalui perangkat elektronik. Gambar: Verizon

Ponsel pintar sendiri juga memungkinkan orang tua menggunakan kontrol ponsel untuk menetapkan batasan. Dave Anderson, PhD dan psikolog klinis di Institut Pikiran Anak, mencatat bahwa perusahaan telepon seluler telah membuat kemajuan signifikan di bidang ini dalam dua tahun terakhir. Ini berarti orang tua dapat menetapkan batasan aplikasi mana yang dapat diunduh ke ponsel.

Ponsel memungkinkan Anda tidak hanya membatasi aplikasi yang dapat diakses anak-anak, namun juga mengontrol jenis film dan acara TV yang dapat mereka tonton. Anda juga dapat menetapkan batas waktu untuk permainan, hiburan, dan media sosial, serta memantau apa yang mereka lakukan selama waktu layar.

Media sosial dan internet tanpa filter dianggap sebagai aspek yang paling berpotensi membahayakan. Stossel menyebutkan seorang kolega yang, ketika berbicara kepada sekelompok siswa, akan meminta seorang sukarelawan untuk hadir cara melewati firewall sekolah. Kapan pun hal ini dilakukan, siswa dapat dengan mudah menjelaskan aplikasi mana yang digunakan untuk mengakses situs web yang diblokir.

Salah satu rekomendasinya adalah menggunakan alat kontrol orang tua Kulit ayat Android e iOS, yang memantau aktivitas anak-anak di jaringan sosial, Youtube, email e pesan teks. Ini mengidentifikasi tanda-tanda konten berbahaya, seperti materi seksual, ancaman kekerasan, depresi, keinginan bunuh diri, dan penindasan. Orang tua menerima peringatan email dan teks jika ada sesuatu yang mengkhawatirkan tentang aktivitas online anak mereka. Selain itu, ini dapat digunakan untuk menetapkan batas waktu pemakaian perangkat dan memblokir situs web tertentu.

Aspek-aspek yang mempengaruhi kapan harus memberikan ponsel kepada anak Anda

Kebanyakan ahli kesehatan menyarankan untuk memberikan anak Anda ponsel selama mungkin. Gambar: troomi
Kebanyakan ahli kesehatan menyarankan untuk memberikan anak Anda ponsel selama mungkin. Gambar: Troomi

Psikolog klinis Dr.Jerry Bubrick, yang juga merupakan bagian dari Child Mind Institute, menyarankan bahwa keputusan kapan akan memberikan ponsel kepada seorang anak sebaiknya tidak hanya didasarkan pada usia, tetapi juga pada kematangan sosial dan pemahaman anak terhadap teknologi. Berikut beberapa pertanyaan yang dia usulkan untuk direnungkan oleh orang tua:

  • Apakah anak Anda mempunyai kebiasaan kehilangan barang, terutama yang bernilai tinggi? Jika ada sesuatu yang sangat penting, apakah mereka akan menjaganya dengan baik atau akankah mereka melupakannya di suatu tempat, misalnya di bus, setelah beberapa hari?
  • Apakah anak Anda tahu cara mengelola uang? Apakah mereka akan berjudi dan melakukan pembelian impulsif, seperti memperoleh lebih banyak utang, tanpa mempedulikan biayanya?
  • Apakah anak Anda mampu memahami isyarat sosial? Jika mereka mengalami kesulitan dengan hal ini, kesulitan ini dapat diperbesar melalui pesan teks dan postingan media sosial.
  • Apakah anak Anda memiliki pengetahuan tentang teknologi? Apakah mereka memahami bahwa calon pemberi kerja dan panitia penerimaan perguruan tinggi dapat melihat apa yang mereka posting sekarang?
  • Apakah anak Anda menghormati batasan waktu pemakaian perangkat? Jika mereka selalu terikat dengan komputer atau konsol game, mereka mungkin akan kesulitan mematikan ponselnya.

Halaman PBS Untuk Orang Tua Saya juga membawa daftar pertanyaan yang disarankan yang dapat dipertimbangkan sebelum memberikan telepon pertama kepada anak Anda. Lihat saja:

  • Seberapa mandirikah anak Anda?
  • Apakah anak-anak Anda memerlukan sarana kontak untuk alasan keamanan atau sosial?
  • Seberapa bertanggung jawab anak-anak Anda?
  • Apakah mereka mampu memahami dan menghormati batasan menit menelepon dan download aplikasi?
  • Apakah Anda memercayai mereka untuk tidak mengirim pesan teks selama kelas, tidak mengganggu percakapan orang lain, dan menggunakan fungsi teks, foto, dan video secara bertanggung jawab (tanpa mempermalukan atau melecehkan orang lain)?
  • Apakah mereka benar-benar membutuhkan ponsel cerdas yang juga merupakan perangkat musik, pemutar film dan game portabel, serta pintu gerbang ke Internet?
  • Apakah mereka memerlukan perangkat yang memberikan informasi lokasi kepada teman-teman mereka – dan mungkin beberapa orang asing – karena beberapa aplikasi baru mengizinkannya?
  • Apakah Anda siap menanggung semua biaya paket data baru? (Dan tetap tenang saat mereka mengumumkan bahwa smartphone barunya jatuh ke toilet…)

Dampak smartphone terhadap kesehatan anak

Kesehatan mental anak dan remaja menjadi sasaran utama kepedulian ini. Gambar: orang
Kesehatan mental anak dan remaja menjadi sasaran utama kepedulian ini. Gambar: Orang

As keterampilan kognitif Mereka penting untuk perkembangan kesehatan individu, memungkinkan mereka memanfaatkan peluang hidup. Keterampilan tersebut antara lain berpikir, memahami, mencipta, mengekspresikan diri secara lisan, mengasosiasi dan memahami logika deduktif.

Masa kanak-kanak adalah periode penting untuk pengembangan keterampilan ini, karena otak terus-menerus menjadi matang, mengalami transformasi, dan membangun koneksi saraf baru. Seorang anak yang tumbuh di lingkungan yang kaya akan rangsangan, kemungkinan besar akan mencapai perkembangan kognitif yang sangat baik.

Teknologi, melalui jogos e video pendidikan, dapat menjadi sumber daya yang berharga bila digunakan secara saling melengkapi. Namun, hal ini tidak boleh menggantikan pengalaman nyata. Anak-anak dan remaja memerlukan interaksi sosial dan rangsangan lingkungan agar perkembangannya dapat berjalan dengan baik.

Stimulasi terus-menerus yang diberikan oleh ponsel dapat sangat mengganggu anak-anak yang mengidapnya ADHD, sebuah masalah yang banyak diamati saat ini (termasuk pada orang dewasa juga). Dr Anderson menjelaskan bahwa ponsel dirancang agar sangat menarik. Jika bukan email, itu adalah update di media sosial, atau melihat sekilas berita, atau bahkan memeriksa skor olahraga.

Anak-anak dengan ADHD menghadapi lebih banyak hal kesulitan menolak rangsangan tersebut dan tetap fokus pada aktivitas yang kurang menarik namun lebih penting, seperti pekerjaan rumah atau percakapan saat makan.

Sifat impulsif mereka juga dapat membuat mereka menceritakan sesuatu yang kemudian mereka sesali. Di dunia di mana segala sesuatu yang diposting dicatat di dunia maya, mereka berisiko melakukan kesalahan yang mempunyai konsekuensi jangka panjang.

Cara Mengurangi Durasi Layar untuk Anak

Lihatlah beberapa pedoman tentang cara mencegah anak-anak menggunakan ponsel Anda. Gambar: plinkit
Lihatlah beberapa pedoman tentang cara mencegah anak-anak menggunakan ponsel Anda. Gambar: Plinkit

Berikut beberapa tips bagi anak dan remaja agar tidak menghabiskan lebih banyak waktu menggunakan ponsel:

  • Lebih banyak waktu bersama keluarga: Luangkan waktu untuk bersama anak Anda. Makan siang dan makan malam keluarga memperkuat ikatan, mendorong dialog, mendorong kebiasaan makan sehat dan memberikan pengalaman sosial yang berharga. Interaksi orang tua sejak dini sangat penting untuk hubungan yang sehat di masa depan. Jalin ikatan ini sejak dini sehingga Anda dapat membicarakan berbagai topik di semua tahap kehidupan, termasuk masa remaja.
  • Tetapkan batasan dan jadwal: Seperti yang telah dibahas, penting bagi anak-anak untuk memahami batasan penggunaan perangkat dengan layar. Hal ini tidak hanya memandu mereka menuju pilihan hiburan yang lebih sehat, namun juga mendorong tanggung jawab dan komitmen. Buat aturan yang jelas, seperti memperbolehkan penggunaan ponsel hanya dari jam 18 sore sampai jam 19 malam, setelah tugas sekolah. Selain itu, mematikan perangkat di kamar anak dua jam sebelum tidur akan meningkatkan rutinitas tidur yang cukup.
  • Jelajahi permainan tradisional: Dengan maraknya teknologi, anak-anak mungkin hanya memilih aktivitas yang berhubungan dengan layar. Perkenalkan permainan-permainan lama dan menyenangkan, seperti hopscotch, kelereng, dodgeball, dan petak umpet, yang mendorong diversifikasi aktivitas. Misalnya, penting untuk memperingatkan orang asing di media sosial dan kemungkinan bahaya tantangan online.
  • Gunakan pemblokir dan pengawasan konten: Pencegahan selalu penting. Meskipun Anda memercayai akses anak Anda, mengaktifkan mode anak di perangkat dapat mengurangi risiko. Selain itu, penggunaan layar harus diawasi, dengan panduan tentang bahaya online. Meski teknologi bermanfaat untuk pembelajaran, namun penggunaan yang berlebihan dapat merugikan tumbuh kembang anak. Keseimbangan adalah kunci untuk memastikan lingkungan yang sehat dan merangsang bagi anak-anak.
  • Berikan contoh: Orang dewasa harus mempraktekkan apa yang mereka khotbahkan. Jika Anda ingin mengurangi penggunaan layar berlebihan, mulailah dari rumah. Daripada menggunakan ponsel untuk bersosialisasi, pilihlah aktivitas yang lebih sehat, seperti membaca buku, bermain board game, memasak, dan lain-lain.

Dan Anda, apa pendapat Anda tentang data ini? Beritahu kami Komentar!

Lihat juga:

HuaweiBand9 secara resmi diluncurkan di Brasil oleh R $ 218.

Dengan informasi dari: Naik Layak, CMI e Sabin.

Diulas oleh Eduardo Ariedo: 10/04/2024

Daftar untuk menerima berita kami:

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

Pos terkait